26 June 2012

Cinta pertama

Pada umur 17 tahun, aku telah discover my talentless in flirting.
Sekitar tahun 2007, aku menghadapi masalah untuk mencari pasangan hidup.
Yes aku tahu, aku masih muda, mentah dan mempunyai masa depan yang cerah,
tetapi, budak umur 13 tahun pun boleh ada makwe, asal aku tak boleh pulak?
Ah emosi.

Masalah ini telah sering aku bangkitkan sebagai satu topik perbualan
bersama-sama rakan sekolah. Mereka telah menasihatkan aku untuk melupakan
tentang cinta-cinta bertepuk sebelah tangan aku ini, dan memulakan hidup yang baru.

Aku berkata pada mereka, "Korang cakap senanglah, korang semua sudah ada makwe!"
Ah emosi lagi.

Aku selalu berfikir tentang masa depan aku dalam dunia percintaan
yang makin lama makin competitive. Aku berfikir tentang haluan dan jalan yang akan
aku ambil dan akhirnya aku telah mengambil keputusan untuk menjadi
seorang homo atau homoseksual atau gay atau faggot atau gay boy
atau "u-want-some-kissy-kissy-with-me?" kind of guy.

Satu hari aku terjumpa gadis paling cute sekali di bus stop.
Nama dia Lisa Surihani. Agak peramah. Aku sangat enjoy berborak dengan dia.
"Free tak malam ni? if you know what i mean.." pelawa Lisa Surihani.
Aku jawab ringkas, "Sorry Lisa, im gay".
Lisa terkejut, dan berkata "what a waste! hmm maybe i boleh tolong something?"
Aku berfikir kembali. Mungkin takdir aku bukan menjadi seorang gay boy!

Hari-hari yang aku jalani selepas itu bersama Lisa Surihani sangat indah.
Bagaikan hidup didalam syorga, dan dia lah bidadarinya.
Sehinggalah suatu hari, Lisa Surihani telah meninggalkan aku tanpa diketahui sebab.
Tetapi, yang paling penting, dia telah melukakan hati aku.
(pehh, terer jugak aku buat tulisan bold).

23 June 2012

Golly Mos*s, She's A Muffin



" You know anything about geometry? "
" Well.. i know its what you said when you turn into a tree.
 Get it? GEEE I'M TREE. "
- Kandi, Two and A Half Men

20 June 2012

Tips kelihatan hebat

Bagaimana untuk kamu untuk kelihatan hebat?
Selain dari meniru gaya serta personaliti penulis kacak ini,
Aku akan memberi tips lain.

Iaitu (dah lama tak pakai iaitu, pehh)
dengan merendah-rendahkan dan memperkotak-katikkan orang lain.
Senang saja. Terbukti.

Kau pendek?
Nak kelihatan tinggi?
Berdiri sahaja di sebelah orang yang lebih pendek.

Kau lemah?
Penakut? Dayus?
Nak kelihatan kuat dan berkuasa?
Serang sahaja orang yang lagi lemah dari kamu.
Dengan membabi buta. Bom saja rumah mereka.
Soal agama atau belas kasihan itu nanti cerita.

Sekian. Terima kasih.


Berdoalah pada tuhan supaya orang-orang yang kurang ajar terhadap agama saya diberi hukuman yang berat. Kepada orang-orang yang menghalang pembebasan Palestin,
dan juga kepada yang telah menghina tempat ibadah agama saya.
Babi sungguh kamu ni kan.

17 June 2012

Tak cukup Melayu?

Ada orang cakap pada aku yang aku ni kurang Melayu. Apa kejadahnya?
Aku tahu sebab ada juga orang cakap muka aku iras-iras artis lelaki korea sikit. 
Alaaa macam group aliran musik apa tu, K-pop? Yes K.pop.
Muka jejaka jambu, comel dan suci kata mereka. Aku iyakan sahaja. 
Kebanyakkan gadis-gadis la yang cakap bagitu. Nampak sangat nak try tackle aku.

Tapi, aku sendiri pun konfius, ada orang-orang itu yang bangsa Melayu, 
tapi rambutnya berkarat. 
Dan aku tahu warna karat tersebut bukan semula jadi. Aku sangat yakin.
Nak lagi gampang warna biru, oren dan lain-lain. 

Aku rasa kadang-kadang ramai orang keliru antara bangsa dan agama.
Kalau dia kata aku kurang Islamik, aku boleh terima (walaupun tak bangga).
Setakat hak dan batil, halal dan haram, itu tak jadi masalah.
Cuma banyak lagi yang perlu belajar dan diamalkan.
Tapi bila ada orang kata aku kurang Melayu... aku jadi kurang pasti.
Ragu-ragu disitu.

Tapi, ada satu perkara yang boleh bantu aku untuk pastikan.
Perkara ini akan dipersetujui oleh orang-orang yang mengenali aku.
Jika kamu membuat temujanji dengan aku pada jam 2 petang.
Aku akan tiba dengan muka tersenyum pada jam 4 petang.
Paling awal pun jam 3 petang.

Tak cukup Melayu tu ke woi?!

14 June 2012

Love isn't blind it's retarded



" If you love someone, you have to let them go,  
if they comeback, they're yours. If they don't..., then you stalk them. " 
- Rose, Two and A Half Men.

11 June 2012

Godaan Lisa Surihani -episod III

klik untuk sambungan dari episod II ]

Aku cuma membalas ketawanya dengan senyuman.

" Eh Lisa, duduk lah sini. Takkan nak berdiri. Kesian you. Sorry la, basah sikit bangku ni.." pelawa aku sambil guna tangan membersihkan bangku kayu dari daun-daun gugur yang basah.

" Oh..okay. Thank sooo much Fayadh. " ucap Lisa Surihani dengan lembut sebelum terus duduk

Lisa Surihani menghela nafas panjang. Keadaan sunyi untuk beberapa ketika. Matanya tekun melihat sekeliling Taman Bunga Rashidah Utama yang dipenuhi bunga bermacam jenis dan warna, terkadang terdengar bunyi kicauan burung yang riuh sahut-sahutan satu sama lain.

" Fayadh, you selalu ke datang sini?" tanya Lisa Surihani tiba-tiba.

" Kalau ada masa, I singgah lah sekejap. Kenapa Lisa? "

" Tak ada apa, I saja tanya. Sorang je la? "

" Hurm ya.. sorang-sorang je." jawab aku.

" Muka you kan handsome, bergaya. Takkan la sorang je. Jujurlah please Fayadh.." desak Lisa Surihani sambil melirik matanya pada aku dan senyum manja. Nakal.

" Ya, I memang handsome. Sampai you pun tergila-gila kat I kan Lisa? " balas aku.

Lisa Surihani ketawa, terasa segan dan hanya mampu menjelir lidah. Pipinya yang putih mulus gebu mulai kemerahan kerana malu-malu kucing.

[ bersambung... ]

08 June 2012

Pick up lines - siri 3

Kau : Awak, saya rasa tak nak jadi doktor la nanti..

Si gadis : Huh?! Kenapa pulak awak?

Kau : Entahlah..

Si gadis : Habis tu awak nak jadi apa?

Kau : Hmm saya nak jadi penulis novel a.k.a novelist, mungkin dalam genre romantis.

Si gadis : Errr..boleh saya tau kenapa?

Kau : Supaya saya boleh mengarang ayat-ayat cinta didalam hati awak!!

******
Kau boleh ubah ikut sesedap rasa dan situasi berdasarkan cita-cita kau maupun kreativiti.
Faham? Respon si gadis tergantung macam mana kau menyampaikan ayat tersebut. 
Cair itu sudah pasti. Kalau tak percaya, kau boleh try tanya awek kat bawah ni.


















hikhikhik. okay bye.

05 June 2012

Tribute to Skoot Tahir

Dulu masa pre-medical, aku dengan beliau satu rumah. Housemate.
Rumah kami betul-betul belakang kolam renang. Swimming pool orang putih cakap.
Bilik beliau sering menjadi port melihat awek-awek mandi. Yakni, tempat melempiaskan nafsu serakah, dimana hormon remaja ketika itu galak membuak-buak.
Kebanyakkan awek-awek course nursing yang suka mandi kat swimming pool ni.
Pakai baju jarang dan ketat, berlegging. Mau berdarah hidung kalau usha lama-lama.
Dan kesempatan itu digunakan sebaik-baiknya.
Tak heranlah, beliau sering ajak aku join sama cuci mata. Sharing is caring disitu.
Terima kasih.

Dulu ada 1 hari di bulan Ramadhan sekitar tahun 2008.
Disebabkan aku ada ajak sorang awek cun ni berbuka puasa sama-sama hari tersebut,
tapi kena aku direjek mentah-mentah. Hati aku berkecai punah.
Tak payah cakaplah down macam mana. Macam celaka punya down.
Sampai aku hampir nyala rokok sebatang nak kasi release stress. Agak dramatik.
Skoot Tahir terus memberi nasihat sehingga aku tak jadi merokok.
Kalau tak, memang tak full puasa aku tahun tu. Tak dapatlah duit raya.
Terima kasih.

Dan banyak lagi. Semoga kau menjadi manusia yang berguna, usaha tangga kejayaan
dan janganlah jadi sampah masyarakat. kahkahkah! Taklah, aku serius ni.

Skoot Tahir

02 June 2012

Kapalalu dimana?

Hidup ini ada waktunya.

Bukan macam kau masak nasi guna ricecooker,
tunggu 20 minit dan kau boleh terus makan.
Bukan macam kau basuh baju guna washing machine,
campak semua, kasi biozip boleh, tunggu kering
tak sampai 10-15 minit, dan kau boleh pakai.
Belum lagi kalau mee maggi perisa kari in 2 minutes,
itu tak payah cerita lah..

Segala yang kau buat dengan susah payah sekarang,
perlukan masa untuk lihat hasilnya.
Bersabar dan istiqamahlah sahaja.
Sebab hidup ini ada waktunya.
Janganlah mengeluh seperti celaka
macam kau sorang yang hidup kat dunia ni.

Oleh itu, marilah berfikir guna akal yang sudah dikurniakan.
Bukan guna kepala lutut, maupun kepala abah kau,
apa lagi kepala zakar.